Jumat, 05 Januari 2018

Liburan Maraton - 3 Hari di Lombok

Hello 2018, happy new years.. thankyu for everything about 2017's moments! :)


Seperti biasanya Lombok jadi kota yang selalu saya kunjungi saat menjelang pergantian tahun.
Selain untuk merayakan malam tahun baru ingin rasanya memberi penghargaan diri sendiri atas hasil kerja keras selama setahun penuh dengan cara meliburkan diri ke tempat yang di inginkan,
tentu saja jarak yang dekat dengan ongkos yang murah juga menjadi alasan utama saya ke kota tsb, hehehe.

30 Desember 2017,
Pagi itu pukul 9 pagi saya berangkat ke Lombok dengan hati riang karna sudah lama sekali tidak liburan sejauh ini, juga bahagia karna akan istirahat sejenak dari penatnya beban kerja.
Tak banyak yang saya bawa hanya ada tas kecil dan 1 tas berukuran besar yang sengaja saya isi sedikit dengan beberapa lembar baju dan celana agar nanti tasnya muat di tumpuki oleh-oleh.

1 Jam perjalanan, tibalah saya di Praya Lombok Tengah, untuk sampai di kota mataram saya harus menaiki bus damri sekitar 30 menit lamanya, sampai juga di kota Mataram saat itu yang saya tempati bukan hotel, tapi rumah kakak perempuan saya, jadi irit lah ya.
Hari itu tidak langsung jalan-jalan, kondisi badan drop sekali, lalu hujan deras mengiringi kepergian saya yang entah sudah ke alam mimpi yang mana.

Hello lombok.. I'm Here... :)


*Hari Pertama

Besoknya, pagi-pagi sekali saya langsung jalan-jalan dong.
Kunjungan pertama adalah Pantai Kerandangan, Pantai ini tak jauh hanya berjarak sekitar 3 km dari Pantai Senggigi, saat itu Senggigi sedang ramai kunjungan, jadi kurang minat untuk mampir walau cuma sebentar, ya sudahlah pantai lain masih banyak.





Tujuan utama ke Pantai Kerandangan ini sebenarnya hanya untuk makan satenya, makanan khas Lombok yang selalu saya rindukan saat menginjakan kaki di kota ini, perpaduan antara rasa pedas bumbunya dan gurihnya daging ayam di santap dengan lontong yang di bungkus dengan daun rotan, hmmm membayangkannya saja jadi pingin lagi, namanya sate bulayak, bukan biawak ya.










Pukul 11 pagi lombok lalu kembali di guyur hujan deras,
tiba-tiba saya ingin ke air terjun Sendang Gila yang berada di ujung utaranya Pulau Lombok, lebih jauh dari Pantai Tebing yang pernah saya kunjungi.
Namun hari sudah menunjukan pukul 1 siang, sedangkan perjalanan menuju air terjun tsb memakan waktu selama hampir 2 jam lebih, itu artinya saya akan tiba disana pukul 3 dan pulang tepat pukul 5 sore, tak apalah paksa saja.
Saya pun berangkat menggunakan sepeda motor saat itu juga.

Perjalanan menuju air terjun tsb ternyata lebih jauh dari yang saya perkirakan, saya harus melewati desa Gangga, lalu terus menuju utara selama 1 jam namun masih belum ketemu juga, untuk menuju kesana saya hanya mengandalkan google map dan mulut untuk bertanya kiri kanan ke Bapak atau Ibu yang lewat di jalan, karna memang belum pernah kesana.




kEJAUHAN NYERAH ...


Sudah hampir 2 jam lebih, dan akan sampai sedikit lagi tapi saya urungkan karna Tuan google nya bilang untuk menuju air terjunnya harus berjalan sekitar 20 menit lagi,
sedangkan hari itu sudah pukul 4 sore, takut pulangnya kemalaman.
Dengan sangat terpaksa saya putar balik lalu pulang dengan badan pegal-pegal. hiks....
Akhirnya malam tahun baruan di rumah saja!

* Hari Kedua, Hunting Gramedia

Ga asik rasanya ke Lombok kalau ga kunjungi yang satu ini, kebetulan ada buku yang saya incar juga dan penasaran banget sama kelanjutannya.
Buku yang saya cari adalah novel karyanya Pidi Baiq, novel Dia adalah dilanku tahun 1991, novel ini menceritakan kisah cinta dua anak SMA di tahun 90an dengan cerita cinta anak muda yang berbeda, kisah anak perempuan bernama Milea yang jatuh cinta dengan anak geng motor yang nakal tapi sangat menghargai wanita, namanya Dilan, ''Ah.. Dilan.."
Selain Milea, Saya pun rindu kau. Hehehe.
Udah ya.. baca sendiri saja bukunya, ada 3 novel yang harus di beli, koleksi semuanya biar ga penasaran :

-Dia adalah dilanku tahun 1990 (Bag.1)
-Dia adalah Dilanku tahun 1991 (Bag.2)
-Milea (Suara dari Dilan)

Saya sudah baca Dilan bagian I, jadi cuma beli Dilan II sama Milea, sekarang saya lagi baca yang Milea, Dilan bagian II sudah kelar. 







Lama ga ke Gramedia, sekarang toko ini ada jual gitar juga, pingin beli cuman saya bingung cara bawanya gimana ya? foto bareng aja deh.. :p
ada banyak cendera matanya juga cantik, a... rasanya pingin borong semua.













Pulang dari Gramedia, saya lanjut belanja oleh-oleh, keliling 3 Mall waktu itu, lelah tapi di usahakan kuat karna liburnya limit waktu.
Habis itu mampir foto depan pura di sekitaran cakranegara, ga tau kenapa seperti terhipnotis gitu pingin foto disini, selesai foto saya asal aja pamit bilang

"Numpang foto, hantu-hantu atau jin bali jangan ikutin saya habis ini ya.."

Ga tahu ini kebetulan atau karna sugesti dari parno itu sendiri atau gimana, pulang dari situ kepala rasanya berat sekali, pusing lalu saya pun muntah-muntah.
Mungkin ga tahan sama aroma dupa, karna hari itu pura habis di sembahyangi, dan
bodohnya lagi saya ga sengaja nginjak sesajennya. Hihi.. Tiang khilaf Bli...













* Hari Terakhir, Pantai Mawun.

Karna ini hari terakhir, saya harus usahakan mengunjungi pantai wisata di Lombok sejauh apapun jarak pantainya harus di datangi, saya penasaran pingin ke pantai selatannya Pulau Lombok, Pantai Mawun namanya.

Pantai ini letaknya tepat di Desa Tumpak kabupaten Lombok Tengah, bisa di tempuh menggunakan sepeda motor atau mobil selama 2 jam perjalanan dengan kecepatan 60Km/jam.
Pantai ini salah satu obyek wisata favorit dengan keindahan pegunungan dan pasirnya yang putih bersih, terlihat sekali keasriannya masih sangat terjaga. 

Sepanjang perjalanan menuju pantai ini, saya di suguhi pemandangan yang cukup membuat lelah di badan hilang begitu saja, pegunungan yang menjulang tinggi dengan pepohonan yang hijau alami, sangat memanjakan mata. Beban kerja di pikiran sudah tidak saya pikirkan lagi.











Tiba di pantai, saya lalu di tawari tempat duduk yang ada payungnya oleh Ibu-Ibu

"Mbak, payungnya ayo, duduk situ sambil minum kelapa.."

Nah, pas dengar kelapa, agak tertarik, sewa tempat duduk gratis kelapa muda, wiih kebetulan lagi sangat dahaga saat itu.

"Berapa Bu sewanya?" saya lagi sok nanyain harga, lalu kaget sama jawaban si Ibu.

"Lima puluh ribu..., sama kelapa"

Lama saya mikir, kok agak mahal ya. 

"Empat puluh ya Bu..?" Saya coba tawar beliau, terus jawabnya , ya sudah 40 tapi ga dapat kelapa, waah si Ibu pintar juga jiwa dagangnya mantep.. jadinya deal 50ribu plus kelapa muda, ya sudahlah segala sesuatu yang enak kadang harus di bayar mahal. wkwkwk
















Saat melihat pantai ini, pertama yang saya rasakan adalah bersyukur bisa di beri nikmat untuk bisa sampai ke tempat seindah ini, bukan berlebihan tapi demi ALLAH pantai ini indah sekali, saya ga pernah sebetah ini kalau ke pantai, benar-benar terhipnotis oleh suara ombak dan langit biru dengan terik yang tidak membakar kulit.
Angin sepoi sepoi melenakan mata dan hampir membuat saya tertidur,
Aaaah.. Nikmat Tuhan mana lagi yang saya dustakan?














Oh iya, untuk karcis masuk ke pantai ini cukup membayar 10.000 rupiah saja, nominal yang sangat sedikit untuk melihat indahnya surga selatannya Lombok, amazing...!!
Sorenya saya pulang, karna besok harus balik ke Bima lagi.

















Alhamdulillah, semua lelah sudah terbayar oleh kepuasan batin melalui liburan yang menyenangkan.

Terima kasih Lombok.. :)











Love kids

47 komentar

Saya itu selalu penasaran sama tukang Fotonya doang.

Kapan saya bisa pergi kelombok, banyak banyak nabung dulu kayaknya.
cuma pengen nikmati pantai sama suasannya aja

sekalian sp tau dapat jodoh cewek sana, tp harus siap2 suka sm makanan pedas mas tama.. :D

niatin aja dulu.

Kalo makanan pedas, Di sumatera juga suka pedas sampe kalo ngmong jg pedes2

kalo dapet orang lombok jauh banget..
niatnya udah, tapi nabungnya blum hahaha

meaow..meaow...
klo saya kemarin liburan ke puncak..
nyasar juga pas di jalan tol... berangkat nyasar.. pulangpun nyasar..padahal udah pake GPS, Saking ribetnya jalannya.. banyak jalur n jalan yang tumpang tindih... istimewa.. :D

Sejak ada kata Kepo jadi susah mau tanya apa -_-

kalau nabungnya udah, jgn lupa ajak Akina ya :D

hahaa.. emang belum jodoh sm tempat tujuan kali mas juni, sabar, kapan2 GPS bareng :D

hahahaha Why Akina..
apanya yg mau dibawa

Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

complete banget sis liburannya pantai, kuliner dan hunting gramedia aku di rumah aja tahun baru ini tidur 3 hari berturut-turut hujan deras tanpa henti

waah, syg sekali ya bang,tp di rumah juga seru kalau bareng keluarga lengkap,,
asal semuanya ngumpul..

Akinanya lah, emang akina bayangan? :D

Haa!! Lombok jadi kangen aku pengin kesana..sudah lama tidak bersua ke lombok nih...apa lagi setelah lihat pemandangan pantainya... Waaahhh!! Pengeeenn!! 😩😩

Belum pernh ke lombok sama sekali, lagi nyari open trip juga ni

Lebih dari sekedar bayangan, perasaan waktu itu tau kalo akina itu bla bla bla hahahaha :d

Saya cuma liatin emas monas dari tipi doang mang, padahal gak jauh hahaha
nikmatin kebersamaan dengan kasur dan laptop

haha. kasihan banget jam 11 pagi diguyur hujan. nama air terjunnya sendang gila. eh, apakah air yg mengalir cukup deras, mbak?

Tahun ini aku pengin banget bisa ke lombok, uww.. Ke pantai mawun indah banget tu

Cuma 3 hari tapi asik banget mbak. Cukup buat ngelupain hal2 yg menumpuk di otak
Lombok 😍😍😍
Pengen... Hahaha

bang, mie ayamnya 1 lagi.. biar lama bareng akinanya :D

ayo buruan ajak keluarganya kesini mas sat.. hehe

setua itu mas idris? hihi.. ntar ajakin si Ay kesini sekalian bulan maduan okeh? :p

iya, namanya lucu ya.. ga jadi kesana, kejauhan.. haha

ya sist, bikin lupa pulang.. haha

iya, pantai emg bisa bgt bikin lupa problem.. hihi
ayu kapan mbaknya ke lombok..

Haduh kota Lombok, salah satu kota destinasi yg sampai saat ini belum kesampaian untuk menginjakkan kaki di sana..

kalau mau jujur, lombos sebenarnya lebih bagus dan bersih pantainya dari bali... terus ada beberapa spot indah dari masing-masing pantai tersebut. sayang akses jalan menuju lombok itu harus bermasalah dengan penyeberangan di bali. maklum persaingan pariwisata kali ya. heeee

banyak hal menarik di sana dan yang jelas kuliner pedasnya pas dengan lidah petualang. harganya juga cukup murah dan mengenyangkan

Hahahaha...ditambahin baksonya biar kenyang sekalian :D

betul yg di blg sm mbah dinan tuh, kulinernya mantep murah lagi,
niatin aja lah dulu mas yogi, ntar jg kesampean. jgn smpe ngutang keinginan lho ya

sy blm pernh ke bali krna mmg msh blm minat kesana,masih parno,hehe..
masalah di penyebrangan?maksudnya preman2 bukan mbah?

laaah? siapa ini, nama baru? kenalan dulu klo masuk sini.. :D

hahaha salah pake akun..
sdh sdh lupakan

APa lagi melupakan masa lalu, melupakan sejengkal langkah kaki yang membekas di tanah dengan ombak di pantai lombok
sejuk hati rasanya kalo bisa kesaana hahah :D

buruang nabung , kayaknya harus mmg kesana deh sekarang2.. :D

Nah ini yg sulit, sudah banyak sekali tempat yg ingin di kunjungi, namun semua masih terkendala sama waktu + budget :D

Tp km nggak lupa pulang kan sist? Haha

Yah hampir sama kita, jalan-jalannya ke daerah pesisir pantai juga. (Cie...samaan-----apasih)
Saya kemaren ke kawasan mangrove tapi sih. Jujur, kalau wisata pantai di daerahku, di Purworejo, memang kurang menarik. Hehehe. Jauh banget kalau dibandingin sama pantai-pantai di Lombok.

Ngga mampir ke 3 gili yang terkenal itu, Ni?

Aduh saya sangat senang banget ama sate lomboknya jadi rindu pengen kelombok lagi

senasib kita, kalau ga pintar2 manfaatin libur tgl merah susah liburannya :D

di lombok juga ada wisata mangrove, cuman ga smpat kesana, 3 hari doang soalnya..

kalau ke gili udah sering, ga bagus pergi di hr libur, sesak manusia :D

sudah pernah cobain sate rembige jg gak? selain kotanya,sate lombok emg bikin rindu.. :D

lupa sih enggak, tp gak mau pulang iya.. tp harus pulang. :D

Hei,, terima kasih atas kunjungannya
jangan lupa berkomentar biar bisa jalan-jalan juga ke blog kamu..
:)
EmoticonEmoticon